4/06/13

Filled Under: , , , ,

FESYEN BERKABUNG ZAMAN RATU VITORIA


Mourning, dalam erti kata yang mudah, sinonim dengan kesedihan atas kematian seseorang. Perkataan ini juga digunakan untuk menggambarkan suasana sedang berkabung. Adat Resam berbeza antara budaya dan berkembang dari masa ke masa, walaupun banyak adat yang terus kekal hingga kini.

Memakai pakaian hitam adalah salah satu amalan yang dilakukan di banyak negara di dunia. Kepada mereka yang kehilangan orang yang tersayang, akan berkabung dalam tempoh tertentu serta mereka tiadak akan terlibat dengan acara sosial.

Pakaian formal berkabung memuncak semasa pemerintahan Ratu Victoria semasa kematian suaminya, Putera Albert. Ratu Victoria bersama lima anak perempuan, Puteri Alice, memakai pakaian hitam untuk berkabung untuk ibu dan kakaknya Puteri Marie, pada awal tahun1879

Perkabungan formal memuncak semasa pemerintahan Ratu Victoria dan mudah dilihat di atas kematian suaminya, Putera Albert. Queen Victoria dengan lima anak perempuan, Puteri Alice United Kingdom, berpakaian berkabung untuk ibu dan kakak mereka Puteri Marie awal pada tahun 1879.

Peraturan atau adat ini beransur-ansur menular dan mula menjadi amalan yang diterima di seluruh dunia. Menjelang akhir abad ke-20, pemakaian formal berkabung atau pakaian hitam sebagai tanda berkabung tidak lagi diguna pakai lagi, malah dijadikan sebagai warna yang bergaya. 

0 comments:

Catat Komen